MAKNA SYAHADAT *)

 Oleh: Jamroni **)

(Universitas Islam Indonesia)

Islam adalah diin (keyakinan) samawi, yaitu keyakinan yang bersumber dari wahyu Allah yang berbentuk kitab suci, seperti halnya agama Yahudi asli dan Nasrani asli. Islam bukan agama budaya atau agama yang dibentuk dari hasil pemikiran hikayat atau kebiasaan/adat yang menggunakan budaya sebagai tonggaknya. Pilar Islam sebagai agama adalah keyakinan yang benar, keyakinan yang konsisten antara pernyataan (dalam hati dan lisan) dan kenyataan (amal perbuatan). Tonggak keyakinan adalah keyakinan tentang adanya kebenaran yang harus diakui, yaitu kebenaran Allah. Keyakinan tersebut dituangkan dalam bentuk dua kalimah syahadat:

اَشْهَدُ أَنْ لَا إِلهَ إِلاَّ اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا رَسُوْلُ اللهِ

“Saya bersaksi bahwa tiada Tuhan selain Allah dan saya bersaksi bahwa Muhammad adalah utusan Allah”

Dalam kalimat itu terdapat dua kesaksian ,yaitu, tiada Tuhan selain Allah dan Muhammad utusan Allah.

Makna la ilaha illallah.Orang sering menerjemahkan kata “ilah” dalam la ilaha illallah dengan kata Tuhan yang memiliki makna yang kurang jelas. Allah sebagai pencipta mengenalkan diri-Nya kepada manusia bahwa di samping Allah sebagai raja (penguasa) atas alam semesta (Q.S. al-Baqarah : 4), Allah juga memperkenalkan diriNya sebagai Rabb dan Ilahnya manusia. Itulah kunci  tauhidullah. Pengakuan terhadap keesaan Allah bukan hanya dalam arti keesaan dzat, namun terdapat makna lain yang lebih dalam. Dengan demikian, ulama sering membedakan pengertian tauhid menjadi beberapa jenis, yaitu tauhid rububiyah, tauhid mulkiyatullah dan tauhid uluhiyah.

Keesaan Allah Swt. itu  yang sering disebut tauhid, meliputi tujuh segi, yaitu :

  1. Keesaan dzatNya: mempercayai dengan yakin bahwa zat Allah itu satu, tidak terbagi dan tidak tersusun dari beberapa materi (bahan) atau benda yang berlainan;
  2. Keesaan sifatNya: mempercayai dengan yakin bahwa tidak ada sesuatu yang menyamai Allah pada sifatNya dan bahwa Allah sendiri saja yang mempunyai sifat kesempurnaan;
  3. Keesaan wujudNya: mempercayai dengan yakin bahwa hanya Allah sendiri yang wajib wujudNya sedangkan yang selainNya hanyalah serba mungkin;
  4. Keesaan perbuatanNya: mempercayai dengan yakin bahwa hanya Allah sendiri yang menciptakan alam semesta dan segala isinya dan menghasilkan segala perbuatan makhlukNya;
  5. Keesaan penerimaan ibadah: mempercayai dengan yakin bahwa Allah sendiri yang berhak menerima ibadah para hambaNya dan yang wajib kita ibadahi, tidak boleh kita mengibadahi yang selainNya
  6. Keesaan pemenuhan hajat: mempercayai dengan yakin bahwa hanya Allah sendiri yang dituju langsung dalam mengemukakan suatu hajat, tidak boleh mengadakan perantara (medium, mediator) antara kita dan Allah dalam mengajukan suatu permohonan kepadaNya;
  7. Keesaan penetapan syariah: mempercayai dengan yakin bahwa hanya Allah sendiri yang berhak menentukan hukum.

Tauhid Rububiyah

Tauhid rububiyah artinya membenarkan dengan yakin bahwa Allah itu satu-satunya pencipta segala sesuatu di alam semesta, pemelihara dan pengaturnya, pemberi rezeki atas setiap makhluk dan penguasa atas makhluk-makhluhrNya. Dialah yang memberi manfaat dan madharat. Dia yang mengabulkan segala doa dan hajat manusia. Dia yang memberi dan mencabut pemberianNya. Dalam Alqur’an, Allah menyebut diriNya dengan kata Rabb, seperti dalam firman-Nya,

“Segalanya  tunduk atas sperintab-Nya, bukankah kepunyaanNya ciptaan segala urusan? Maha suci Allah, Tuhan semesta alam” (Q.S- al-A’raf; 7:54).

Tauhid rububiyah ini menjadi dasar utama dibangunnya tauhid-tauhid yang lain, yaitu tauhid zat, tauhid sifat, dan sebagainya. Masih banyak ayat lain yang menjelaskan tentang tauhid rububiyah tersebut antara lain: Q.S. al-A’raf: 54, al – Anbiya: 33; al-Maidah: 17 & 40; ar-Rahman: 1-4; al-Furqon : 2; adz-Dzariyat: 58; dan Huud : 2.

Keyakinan terhadap tauhid rububiyah ini membuat manusia menyadari kelemahannya, diantaranya manusia tidak dapat mengatur rezekinya dan tidak dapat menentukan kematiannya. Namun, hanya dengan bekal keyakinan tersebut, belum bisa mengantarkan manusia kepada kebenaran. Tauhid ini belum bisa membedakan antara muslim dan kafir. Orang-orang musyrik jahiliah zaman dulu sudah meyakini tauhid ini, yaitu bahwa rezeki datang dari Tuhan, urusan alam diatur Tuhan, dan pencipta alam ini adalah Allah. Namun, mereka tetap tidak berimah, sebagaimana firman Allah:

“Tanyakanlah, siapakah yang memberimu rezeki di langit dan bumi? Atau yang mengeluarkan yang hidup dari yang mati dan yang mengeluarkan yang mati dari yang hidup ? Dan siapakah yang mengatur segala urusan (di alam semesta)?”Mereka (orang jahiliyah) menjawab, Allah. Tetapi mengapa kamu tidak bertakwa kepada-Nya?” (Q.S. Yunus, 10:31)

Mereka yakin bahwa kekuatan Allah tak dapat terkalahkan dan siapa saja yang dibela Allah tak dapat terkalahkan. Mereka pun berdoa sebagaimana dalam firmanNya,

“Dan (ingatla), ketika mereka (orang-orang musyrik) berkata: Ya Allah, jika betul (Al-Qur’an) ini adalah benar dari sisi Engkau, hujanilah kami dengan batu dari langit atau datangkanlah kepada kami adzab yang pedih.(Q.S.al-Anfal [8]:32).

Demikianlah, tidak semua yang mengikrarkan bahwa Allah itu Tuhan segala sesuatu, mau mentauhidkanNya, bahkan sebagian besar manusia ini mengingkariNya. Dengan demikian, untuk menjadi seorang mukmin, keyakinan ini (rububiyyah) tidaklah cukup. Namun, harus dilanjutkan pada keyakinan kedua, yaitu tauhid mulkiyatullah.

  Tauhid Mulkiyah

Tauhid mulkiyah adalah membenarkan dengan yakin bahwa Allah sebagai raja penguasa {Malik) yang berhak menentukan apa saja untuk makhlukNya. Dialah yang Maha Mengetahui yang terbaik bagi makhlukNya. Sebagai Malik (yang memiliki), Allah berfungsi sebagai penguasa, yang memimpin (menuntun) manusia untuk mencapai kebahagiaan. Sebagaimana firman Allah,

“Allah adalah pelindung orang yang beriman. Dia mengeluarkan mereka dari kegelapan (keingkaran) ke cahaya iman.” (Q.S. al-Baqarah; 2:257).

Pemimpin baru berfungsi sebagai pemimpin jika aturan yang dibuatnya dipatuhi dan diamalkan oleh yang dipimpinnya, apalagi pemimpin itu adalah Allah. Allah adalah Alhakim (yang menentukan aturan hidup manusia) sebagaimana dijelaskan dalam firman-Nya,

“Katakanlah, “Sesungguhnya aku (berada) di atas hujjah yang nyata (alQur’an) dari Tuhanku, sedang kamu mendustakannya. Bukanlah wewenangku (untuk menurunkan azab) yang kamu tuntut untuk disegerakan kedatangannya. Menetapkan hukum itu hanyalah hak Allah, Dia menerangkan yang sebenarnya dan Dia Pemberi keputusan yang paling baik.” (Q.S. al-An’am; 6: 57)

Jika ada manusia yang membuat aturan yang bertentangan dengan aturan Allah, berarti ia mengingkari keberadaan Allah sebagai pemimpin) Malik) dan Allah menyebut mereka sebagai orang kafir, orang dhalim atau orang fasik, seperti firmanNya, akhir ayat QS. alMaidah [5]: 44, 45, dan 47.

Orang disebut kafir ketika orang membuat atau menerima hukum selain Allah (yang bertentangan dengan hukum Allah) dengan perasaan tidak berat hati, dan mereka dengan sepenuhnya menerimanya (Q.S. an-Nisa’: 65).

Dengan tauhid mulkiyah ini, orang mukmin dapat dibedakan dengan orang kafir. Orang kafir menerima Allah sebagai pencipta dan pemelihara, namun menolak kepemimpinanNya dan menolak hukum Allah. Orang mukmin meyakini Allah sebagai pencipta, pemelihara, dan sekaligus memperlakukanNya sebagai pemimpin di dunia ini. Kesempurnaan tauhid mulkiyah ini akan tercapai jika memang manusia memperlakukan Allah secara penuh, sebagai tauhid uluhiyah.

Tauhid Uluhiyah

Tauhid uluhiyah yang ditekankan dalam kalimah syahadah dengan kata-kata ilah sebagai kunci tauhid. Makna tauhid ini adalah pembenaran bahwa Allah satu-satunya Tuhan yang wajib disembah dan dimohon pertolonganNya, dicintai, dan sebagainya.

Kata “ilah” pernah digunakan oleh Fir’aun ketika ia bertindak sewenang-wenang dan membuat hukum sendiri untuk ditaati oleh rakyatnya. Ia menyebut dirinya sebagai Ilahnya manusia di negaranya. (Q.S. al-Qashash: 38).

Menurut Said Hawa, makna Ilah dalam Al-Qur’an adalah satu-satunya yang wajib disembah (tempat pengabdian) adalah Allah, raja atau penguasa yang harus ditaati (Q.S. al-Maidah: 120; Q.S. Ali ‘Imran : 32), tempat berhukum (Q.S. al-An’am : 57; Q.S. Yusuf : 40), yang diagungkan dan yang dipertuan (Q.S. al-Waqi’ah : 96; Q.S. al-An’am : 61), yang dicintai dan mendatangkan ketenangan hati (Q.S. Yusuf: 28; al-Fath : 4; Q.S. al-Maidah : 24; Q.S. al-Baqarah : 165). Sekian banyak makna kata “ilah” tersebut dapat diringkas menjadi empat pengertian, yaitu :

  1. Allah adalah satu-satunya yang berhak disembah dan dipatuhi. Allah “tempat manusia mengabdikan diri dan Dzat tertinggi yang layak dipatuhi, di mana pun dan kapan pun, hendaknya kita selalu menyembah-Nya.
  2. Allah adalah satu-satunya penguasa yang harus ditaati dan sumber dari segala sumber hukum. Dialah pencipta hukum tertinggi dan terbaik bagi manusia sehingga jika manusia ingin selamat, tidak ada jalan lain kecuali menggunakan hukum Allah sebagai dasar atas setiap pengambilan keputusan.
  3. Allah adalah yang paling dicintai dan keridhaanNya adalah sumber ketenangan kita. Dengan mengingatNya dan mendekatiNya, kita akan merasa tenang karena Allah yang paling mengetahui apa yang terbaik bagi manusia. Jika kita mencintai Allah, Allah pun pasti mencintai kita dan memberikan yang terbaik kepada kita. Tidak seperti manusia atau makhluk lain, jika kita mencintai, mereka belum tentu mereka akan membalasnya dengan cinta pula;
  4. Allah adalah Dzat yang diagungkan dan dipertuan. Tanpa kehendakNya, manusia tidak akah dapat berbuat apa-apa karena Dialah yang Maha agung, lagi Mahasempurna. Tidak ada daya dan kekuatan kecuali atas izinNya. Tidak ada manusia atau makhluk yang memiliki kekuatan lebih kecuali atas izin Allah. Karena itu, hanya kepadaNya kita layak takut dan mengagungkan, memuji, dan mempertuan.

Makna MuhammadurrasulullahRasulullah saw. adalah contoh teladan yang utama dalam kehidupan manusia, sebagaimana firman Allah Ta’ala,Keteladan yang diberikan oleh Rasulullah saw. ini bersifat total, baik yang menyangkut hubungan transendental kepada Allah berupa ibadah mahdhah (khusus), maupun hubungan horizontal kepada sesama makhluk berupa ibadah-ibadah umum. Dalam kehidupan muslim, Rasulullah sebagai figur panutan, satu-satunya teladan yang dicintai, ditaati, dan diikuti.

Pertama, Nabi Muhammad itu adalah utusan Allah untuk seluruh manusia sampai akhir zaman;  ketiga, Nabi Muhammad harus dijadikan sebagai panutan hidup setiap muslim ; dan keempat, iman kepada Nabi Muhammad saw. berarti iman kepada rasul-rasul Allah, yang berarti iman terhadap kitab-kitab yang diturunkan oleh Allah yang berarti juga iman terhadap para malaikat dan sekaligus berarti juga iman kepada hari Akhir.*) Diolah dari berbagai sumber

Kedua, Nabi Muhammad adalah nabi/rasul yang terakhir, dan setelah beliau tidak ada rasul lagi. Karenanya Al-Qur’an adalah kitab suci terakhir yang diturunkan Allah swt., sekaligus sebagai pembenar dan penyempurna kitab-kitab suci terdahulu;

Secara garis besar syahadat yang kedua ini mengandung beberapa pengertian, yaitu :

“Sesungguhnya telah ada pada diri Rasulullah itu suri teladan yang baik bagimu, yaitu bagi orang-orang yang mengharap rahmat Allah dan kedatangan hari Kiamat dan dia banyak menyebut Allah.” (QS. al-Ahzab [33]:21).

Persaksian “laa ilaaha illallah” tidak akan dapat diwujudkan secara benar dalam “kehidupan keseharian tanpa mengikuti petunjuk yang diberikan oleh Rasulullah Muhammad saw. Oleh karena itu, persaksian terhadap kerasulan Nabi Muhammad saw. dijadikan sebagai salah satu pintu gerbang seseorang untuk memasuki agama Islam, yakni syahadat kedua setelah syahadat la ilaaha illallah.

Dengan ketiga jenis tauhid di atas, jelaslah bahwa pernyataan syahadat membawa konsekuensi bagi kehidupan yang mengikrarkannya.

**) Staf Universitas Islam Indonesia, Yogyakarta

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s