MEMAKNAI TAQDIR DAN SEMANGAT ETOS KERJA ISLAMI

Oleh: Nurwahidin

(Universitas Indonesia)

Dalam Islam kita mengenal Rukun Iman dan diantaranya adalah mengenai Qadha dan Qadar yaitu menyangkut hal-hal ketentuan serta takdir yang telah ditetapkan oleh Allah SWT sesuai dengan sifat Asma-Nya. Lalu bagaimana dan apa inti dari kepercayaan dan keyakinan terhadap hal yang susah untuk dirasionalisasi oleh akal pikiran manusia dan bersifat nampak tak ilmiah  Karena kepercayaan dan keyakinan yang terbentuk adalah suatu perihal yang utuh merupakan suatu ketundukan yang terbentuk  di dalam diri suatu individu langsung kepada yang diyakininya tersebut. Melalui keyakinan dan kepercayaan secara transendental kepada Allah SWT.

Bagaimana mewujudkan suatu kepercayaan yang berkeyakinan dan menimbulkan efek yang membangun baik dalam berkeyakinan tersebut ataupun dalam kehidupan sosial dari pada setiap individu manusia yang juga berkaitan dengan situasi dan kondisi dari makhluk-Nya dan jalan-jalan apa yang dianjurkan untuk membentuk landasan bagi tujuan yang hendak dicapai dalam berkeyakinan.  Karena permasalahan ini terdapat kontradiksi dalam kepatuhan serta kepada Allah SWT selaku sang pencipta dan yang disembah sepenuh jiwa dengan keharusan untuk berpikir atau memikirkan segala sesuatu yang menyangkut kehidupan manusia selaku makhluk yang mempunyai akal dan pikiran serta diamanatkan oleh Sang pencipta untuk menghuni dan hidup berkembang dimuka bumi. Selanjutnya pembahasan akan berkisar sekitar pengertian, Qadha, Qadar, dan hubungan etos kerja

Keyakinan pada Qadha dan Qadar

Yang dimaksud dengan Qadha adalah ketentuan mengenai sesuatu atau ketetapan tentang sesuatu, sedangkan qadar adalah ukuran sesuatu menurut hukum tertentu. Allah berfirman ”Allah tidak akan merubah suatu kaum sebelum kaum itu sendiri mengubah nasib mereka.”(QS Ar-Ra’du, 13:11). Oleh karena itu, apa yang disebut nasib tidak lain adalah berlakunya hukum sebab akibat dalam kehidupan manusia.

Menurut Al-Qur’an, manusia bebas memilih perbuatan yang akan dilakukannya. Ia bebas pula menentukan kepercayaan yang dianutnya dan dia akan memperoleh sesuatu, baik itu hukuman atau pahala, sesuai dengan pilihannya itu. Allah hanya menunjukkan jalan yang seharusnya diikuti oleh manusia. Manusia bebas memilih untuk menuruti atau tidak menuruti jalan itu. Allah tidak mengganggu pilihan manusia. Oleh karena itu, manusia harus mengerjakan penyelamatan dirinya dan penyelamatan ini hanya dapat terjadi dengan beriman dan beramal saleh.

Untuk memahami qadha dan qadar, manusia harus hidup dengan ikhtiar. Dalam kehidupan sehari-hari, takdir Ilahi berkaitan erat dengan usaha manusia. Usaha manusia harus optimal dan maksimal diiringi dengan do’a dan tawakal. Tawakal yang dimaksud adalah tawakal dalam menyerahkan nasib dan kesudahan usaha kita kepada Allah, sementara kita terus berikhtiar serta yakin bahwa penentuan terakhir segala-galanya berada dalam kekuasaan Allah.

PENGERTIAN QADHA DAN QADAR

Takdir berasal dari kata qadara yang berarti mengukur, memberi kadar atau ukuran. Dan semua makhluk dikenai takdir oleh Allah SWT, mereka tak dapat melampaui ketetapan itu dan Allah menuntun kearah yang seharusnya. Perbedaan antara Qadha dengan qadar adalah pada derajat, tingkat dan status. Hal ini terlihat pada status lebih dahulunya qadar dari pada qadha, qadar merupakan suatu ukuran dari apa yang ditetapkan Allah sedangkan qadha  adalah hasil dari pada ukuran tersebut dan qadar adalah tahapan yang pada fenomenanya masih belum terpenuhi dan masih meninggalkan persoalan kemungkinan untuk berubah, karena belum mencapai penyelesaian, sedangkan qadha disebut juga sebagai tahapan akhir,  dicapai ketika penyebab lengkap ditetapkan dan tak ada lagi tempat untuk pengharapan.

Walaupun kritisi yang sering kita munculkan akan bertentangan dengan keyakinan yang seharusnya muncul dari dalam diri kita sendiri sebagai seorang mukmin dan mukminin yang beriman. Namun yang akan selalu menjadi permasalahan dalam memahami qadha dan qadar adalah tentang pengertian antara ketentuan dan takdir Tuhan dengan kehendak bebas manusia yang mana dalam setiap keputusan atas segala sesuatu yang dilakukan oleh manusia sebagai individu bukan hanya berdasarkan keputusan dan ketentuan yang telah ditetapkan Allah SWT, namun juga terdapat kehendak bebasa dari sipemilik akal dan tubuh. Bagaiman hubungan antara kehendak bebasa manusia ini dengan ketentuan dan takdir tuhan ini dalam pandangan para ahli pun masih saling berbeda pendapat di antaranya ada yang mengganggap bahwa kemungkinan munculnya kehendak bebas manusia yang mana telah ditentukan oleh Allah SWT dalam qadar-Nya. Disini dianggap bahwa semua kehendak bebas dari manusia yang akan dan telah mereka lakukan sebagai ketentuan yang telah ditetapkan serta ditentukan oleh Allah SWT. Dalam artian, kita sebagai manusia dan penganut teguh Islam haruslah percaya dan meyakini akan ketentuan dan takdir Allah  Jawaban yang di kemukakan para ahli mengenai fenomena yang terjadi di dunia, ini terjadi dibawah batasan dan hambatan tertentu, tanpa menghiraukan tempat, waktu dan kondisi. Dan dalam kerajaan alam tak ada makhluk yang tak terbatas, tak terukur dan tak bersyarat. Jadi semua makhluk di dunia itu terukur, terbatas dan bersyarat dalam artian semua yang ada akan selalu memenuhi ketiga syarat diatas dan dapat dikatakan bahwa Allah SWT lah yang mengakibatkan adanya semua eksistensi dari pada yang ada di dunia ini dan secara tak langsung batasan dan ukuran dari semua makhluk itu berada ditangan Allah SWT dan atas kendali-Nya. Dan pendapat lainnya dari para ahli keagamaan menganggap bahwa kekuasaan tuhan itu mutlak dan Allah dapat berbuat apa saja, baik yang kelihatan adil maupun yang kelihatan tak adil oleh manusia. Merujuk pada pendapat ini dapat dikatakan bahwa manusia hanya merupakan alat bagi Allah, dan tak mempunyai kebebasan bagi diri manusia itu sendiri untuk menentukan nasibnya. Dan dapat dikatakan penganut Islam tak berusaha dan selalu menyerah pada nasib, namun hal ini sangat bertentangan dengan anjuran dari Allah SWT itu sendiri dalam surat Ar radu ayat 13(diatas) ”Allah tak akan mengubah nasib sesuatu kaum, sebelum kaum itu sendiri mengubah nasib mereka”

Dalam tesis manusia mempunyai sesuatu batas terhadap segala kemampuannya, dan batasa tersebut dibentuk oleh Allah sebagai pencipta manusia itu sendiri. Kita juga mengenal hukum-hukum Allah dan hukum itu mempunyai kadar dan ukuran tertentu yang juga ditetapkan leh Allah. Jadi sebelum meyakini akan hal eskatologi dan takdir ketetapan Allah maka seharusnya kita lebih dahulu meyakini akan keberadaan Allah SWT itu sendiri berikut dengan hukum sifat dan segala menyangkut ke-esa-an Nya. Sehingga kita dapat menyimpulkan bahwa manusia memiliki kemampuan untuk bertindak atau memilih diantara takdir yang telah ditetapkan oleh Allah SWT terhadap alam.

Etos Kerja dalam Islam

Istilah etos salah satu artinya adalah semangat, etos kerja artinya semangat bekerja. Barangsiapa yang etos kerjanya tinggi selalu bergairah dan bersemangat dalam menjalai kegiatan kerja telah diputuskan menjadi bagian dari kehidupannya. Mereka seolah-olah tidak mengenal lelah dan putus asa dalam menggeluti tugas-tugas yang menjadi tanggung jawabnya. Dalam jiwanya telah terpatri motto ”Hari ini harus lebih baik dari hari kemarin” yang berasal dari salah satu ajaran Islam yang sangat hebat tetapi kurang terlihat dari sebagian umat muslim masa kini. Siapa saja pada hari ini yang amalnya lebih baik dari kemarin maka tergolong orang beruntung, siapa yang amalnya sama saja dengan kemarin, tergolong orang yang merugi dan apabila amalnya lebih rendah dari kemarin maka ia tergolong orang celaka.

Betapapun berat dan sulitnya kegiatan kerja yang menjadi tanggung jawabnya, ia selalu menggeluti tugasnya itu dengan ikhlas dan lapang dada, senantiasa merasa senang dan tenang dalam melaksanakan tugasnya. Dengan penuh kesadaran, tugas yang diembannya itu adalah salah satu ibadah bahkan setara dengan ibadah wajib menurut ajaran agama islam. Apabila bekerja telah diyakini sebagai ibadah dan hal itu dilakukannya secara rutin, dengan penuh kesadaran dan kecintaan, maka apabila orang itu tidak melakukannya karena suatu alasan, ia akan merasakan ada sesuatu yang hilang atau tidak lengkap dalam dirinya.

Allah berfirman” Dan katakanlah:” Bekrjalah kamu, maka Allah dan Rasul-Nya serta orang-orang mukmin akan melihat pekerjaanmu itu, dan kamu akan dikembalikan kepada (Allah) Yang Mengetahui akan yang gaib dan yang nyata, lalu diberikan Nya kepada kamu apa yang telah kamu kerjakan.” (QS At Taubah, 9:105).

Dalam realita, cakrawala pandang kaum muslim modern atas dunia kehidupannya terbagi dalam dua kelompok, yakni pertama, kelompok yang lebih terfokus pada urusan ’pekerjaan’, mereka sudah mencoba menampilkan kinerja yang profesional, tetapi motivasi kerjanya sangat rapuh, yakni hanya mencari uang semata. Akibatnya, dari motivasi yang kurang lurus tersebut, keinginannya untuk berderma di jalan Allah amat minim. Ia merasa tidak pantas untuk mengeluarkan sedekah, infak, zakat atau pun khumus karena toh yang bekerja adalah dirinya sendiri. Bukan orang lain. Ia merasa bahwa kekayaan yang ia raih bukanlah anugrah dari Allah, namun dari jerih payanya sendiri. Jadi, dalam mencari nafkah, mereka begitu punya semangat yang tinggi dan etos yang kuat. Akan tetapi untuk urusan ilmu atau belajar, mereka mencukupkan diri dengan pengetahuan yang yang sudah terakumulasi sebelumnya.

Kelompok kedua adalah mereka yang memfokuskan diri pada urusan keilmuan/’ibadah’. Kelompok ini amat gandrung pada urusan yang sifatnya ’intelektual-ritual’, namun kurang bisa menampilkan sikap yang profesional dalam bekerja. Artinya, pekerjaan yang mereka tunaikan kualitasnya rendah, tidak tepat waktu, dan kurang cita rasa seni. Yang penting selesai , Bung! Adalah motto mereka. Dalam mengejar ilmu atau melakukan ibadah ritual, mereka memang hebat. Namun, dalam urusan pekerjaan, mereka tidak punya sikap yang sama.

Dewasa ini, ada pertentangan yang ekstrem antara ikhrawi dan duniawi. Memang, bila ’kerja’ dibatasi maknanya pada matra ekonomi dan sosial saja, sekan-akan terdapat dikotomi antara profan-duniawi (pasa, kerja) dengan sakral-ukhrawi ( masjid, belajar). Ideologi ’kaum pasar’ semakin diperkuat dengan serbuan pandangan materialisme barat yang amat memuja benda atau materi. Materilah yang menjadi standar apakah seseorang pantas atau tidak untuk dihormati, dihargai, dan diakrabi. Andil budaya massa seperti televisi, majalah, koran, ataupun radio semakin memperteguh lagi akan pandangandunia yang sebetulnyaasing, dan tidak berakar pada nadi kehidupan kaum muslim. Sedangkan ’kaum masjid’ seolah-olah muncul di atas ketidakberdayaan dalam menghadapi kenyataan. Dan mereka berlindung di bawah istilah-istilah ’sabar’, ’zuhud’, ’doa’, ’ziarah’, dan sebagainya.

Sebenarnya, dikotomi antara ’kerja’ dan ’belajar’ tidak perlu terjadi. Karena, apabila kita menghayati ikrar kita secara mendalam pada proposisi ”Iyyaka na’budu wa iyyaka nasta’in” dalam surat Al-Fatihah, maka dunia kaum muslimin bernuasa ibadah yang sangat kental. Sehingga, jelas-jelas tidak ada pemisahan antara yang sakral dengan yang profan, yang duniawi dengan yang ukhrawi.

Allah berfirman ” hai orang-orang yang beriman, penuhilah aqad-aqad (perjanjian) itu” (QS Al –Maidah, 5:1). Perjanjian-perjanjian itu meliputi perjanjian-perjanjian antara Tuhan dan manusia, yakni kewajiban-kewajiban manusia kepada Tuhan; perjanjian antar manusia dan dirinya sendiri; dan perjanjian antara individu dan sesamanya. Dengan demikian, perjanjian yang dimaksud oleh ayat tersebut berkisar antara shalat ritual sehari-hari sampai menjual barang dagangan di bazar, dari sembah sujud sehingga kerja mencari penghidupan.

Berangkat dari pandangan yang tidak mendikotomikan antara yang sakral dengan yang profan, maka etos kerja umat muslim selayaknya memperhatikan kualitas pekerjaannya. Artinya, dalam bekerja, karakteristik spiritual tetap terjaga dan terpelihara serta dilaksanakan dengan penuh tanggung jawab.

Tanggung jawab terhadap kerja berarti kesiapan untuk bertanggung jawab di hadapan Yang Mutlak karena kerja adalah saksi bagi semua tindakan manusia. Dalam ushuluddin terdapat konsep ma’ad atau qiyamah yang bila diterjemahkan dalam bahasa keseharian akan sangat mendukung sekali terhadap profesionalisme dalam bekerja. Konsep ma’ad atau qiyamah disini bukanlah suatu konsep yang hidup dan membumi..

Pernyataan yang mendalam terhadap prinsip ma’ad akan berimplikasi positif dan konstruksif terhadap perkembangan kepribadian umat muslim. Setidaknya, dengan mengahayati prinsip tersebut, pemuda muslim tidak mengenal pengangguran.

Perspektif islam yang padu, menolak membedakan antara yang sakral dengan yang profan, yang ukhrawi dan yang duniawi, yang religius dan yang sekuler.implikasi praktisnya adalah bahwa sebagaimana kita mencoba khusyu dalam shalat, kita mencoba meng-khusyu-kan diri dalam bekerja. Dalam bahasa bisnisnya, berusaha bersikap lebih profesional.

Lebih jauh, sebagaimana  ketakutan pada Allah dan tanggung jawab kepadaNya dalan ekspresi shalat kita, maka demikian pula dalam shalat kita. Karena, ”Allah dan RasulNya serta orang-orang mukmin akan melihat pekerjaanmu itu.”

Kesimpulannya dari pendapat  adalah meskipun nasib dan takdir manusia berada di tangan Allah, akan tetapi Allah memberikan kesempatan kepada manusia untu menentukan sendiri beberapa hal yang sudah diijinkan-Nya. Hal ini seharusnya dapat membuat manusia menjadi lebih rajin dalam bekerja untuk dunia sekaligus mengejar kebahagiaan akhirat.

Untuk memahami keyakinan qadar dan qadha. Manusia sebagai makhluk yang diciptakan oleh Allah SWT haruslah hidup dengan berikhtiar atau berusaha dengan semangat yang tinggi dan optimisme akan keberhasilan dari apa yang dilakukannya. Sebab nyatanya dalam kehidupan sehari hari takdir atau ketentuan dari Illahi sangat berkaitan erat dengan usaha manusia sehingga usaha manusia haruslah maksimal dan optimal serta selalu di iringi dengan do’a dan tawakal dengan artian setelah berusaha dengan sekuat tenaga hendaknya berdo’a dan tabah menyerahkan nasib dan usaha kita kepada Allah dan meyakini bahwa penentuan terakhir ada pada kekuasaan Allah SWT. Inilah yang merupakan makna dari ketentuan Allah dalam qadhar dan qadha yaitu proses usaha (ikhtiar), do’a dan tawakal kepada-Nya. Mengenai kesadaran akan adanya pengawasan dari Yang Maha Kuasa dalam diri manusia akan mengakibatkan meningkatnya kadar keimanan, ketaqwaan dan rasa takut terhadap Allah SWT. Sehingga dalam kehidupan sehari hari ia (manusia) akan melaksanakan semua perintah dan meninggalkan semua larqangan-Nya..

  • *Diolah dari berbagai sumber

** Dosen Tetap Agama Islam UI

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s